Dengan Pakaian Tradisional, Pitana Buka Festival Tenun Ikat Sumba

Keindahan serta beragam hasil kreasi tenun ikat khas Sumba, tersaji di Festival Tenun Ikat Sumba 2018. Festival ini dibuka Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kementerian Pariwisata I Gde Pitana, Kamis (12/7) siang, di Lapangan Palawan, Waingapu, Sumba Timur. berbalut pakaian khas Sumba. Festival akan berlangsung hingga 14 Juli.

Menurut Pitana, Sumba sangat kaya akan nature, culture, juga manmade. “Karena itulah keputusan menjadi pariwisata sebagai leading sector sangat tepat. Sumba memiliki alam dan budaya yang bisa dijual. Dan ini bisa menambah PAD. Karena jumlahnya sangat jelas,” kata Pitana.

Mengenai kain tenun ikat Sumba, Pitana hanya menyebut satu kata. “Wonderful,” jawabnya singkat.

Pitana lantas menjelaskan ucapannya tersebut. Menurutnya, kain tenun Sumba sangat indah. “Apalagi setelah saya mengetahui seperti apa proses pembuatannya. Bagaimana kain-kain dengan pewarna alami. Sangat luar biasa,” kata Pitana.

Saat mengunjungi stan-stan penjual kain, Pitana sempat melihat sebuah kain tenun yang sudah berusia 80 tahun. Meski berusia tua, kain itu masih terlihat bagus. Warnanya pun tidak luntur. Ia tersimpan rapi dalam kotak yang terbuat dari anyaman bambu. Asal tahu saja, usia kotak itu sama tuanya dengan kain tersebut.

Kain tua ini berasal dari Kampung Lambangapu, Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur. Masa pembuatannya memakan waktu bertahun-tahun. “Ini kain tenun sesungguhnya. Dibuat dari kapas yang dihelai. Setelah itu baru dipintal menjadi kain,” tutur Pilamandalore, anak dari pembuat kain tenun itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *